Sunday, January 3, 2010

Bingkisan Tahun Baru


3 hari sudah berlalu. Pantas. Cukup pantas..

"Rasanya kita baru je habis SPM kan Sufi.." ujar Idzham

Letih malam tadi masih belum hilang. Tak dapat dibayangkan bagaimana mencabarnya mempengerusikan majlis di khalayak yang besar selama hampir 12 jam.

Salah satu catatan penting dalam kalendar hidup telah disempurnakan. Banyak detik istimewa yang mencuit hati. Paling besar adalah pabila moderatornya sendiri terlelap tanpa sedar dihadapan. Pengalaman yang tak terlupakan.

"Slmt pg tahun baru 2010. Apa azam tahun baru" sms saya terima dari seorang kenalan baru.

Baru saya teringat ia detik terbaik memasang azam. Paling tidak membugar semula senarai perkara yang belum terlaksana tahun lalu.

" Terima kasih ingatan..belum terfikir lagi. Mungkin awak boleh membantu memberi idea" butang send ditekan diatas papan pemuka Nokia E65 pemberian Aiman.

"Saya nk jadi anak yg baik" balasnya.

Sejuk mata menatap bait tersebut. Kenalan ini yang saya kenali amat lembut wataknya. Tak sangka amat merendah. Menjadi tazkirah ringkas tanpa sedar.

Di ruang tamu menikmati angin sepoi memang menyamankan.

Sejenak bersikap jujur menilai setahun usia yang berlalu. 2009 banyak mencatat memori unik dalam ruang hati. Bermula dengan graduasi dari UTP Januari disusuli 'tempoh bertenang' selama 3 bulan di teratak bonda. Terlalu banyak rehat menjadikan diri gelisah dalam aman. Makan, tidur, rehat segalanya cukup. Namun tetap saja mengundang resah.

Keputusan diambil mencari pengalaman di dunia baru di luar. Syukur, niat hati Tuhan dengari. 2 minggu mencuba menghantar resume akhirnya diterima bekerja sebagai Pembantu Penyelidik di Institut Kajian Rantau Asia Barat (IKRAB) di UKM berkontrak 6 bulan.

Gembiranya hati.

Ramai yang bertanya, mengapa UKM jadi pilihan dalam sekian banyak institusi pengajian yang lain. UM, UIA lebih dekat dengan rumah. UPM terluas, UTem peluangnya cerah.

Sukar hendak melakar jawapan.

Kadang merenung juga semudah ini laluannya di kala ramai yang mencuba. Pesan bonda, bersahaja dalam segala perkara. Yang telah ditetapkan adalah suratan hidup. Pasti ada yang perlu diteliti.

Ada benarnya. Hakikatnya, terlalu banyak hikmah diri diperoleh. Di laluan ini ditemui pelbagai khazanah kehidupan membentuk dimensi baru dalam segmen hidup.
Terlalu banyak yang indah tak kurang bernada duka.

Apa pun fajar tahun baru sudah pun menyinsing.

Masih banyak cabaran yang perlu dihadapi. Dengan izin yang diberiNya, masih tetap mengharap kepada kehidupan yang lebih bermakna.

Usia sudah tidak lagi muda. Bererti saat yang pasti kian mendekati. Menyesal juga bila detik waktu yang berlalu hanya terisi kosong.

Lawatan ziarah ke Melaka minggu lalu amat menginsafkan. Kerdil sungguh amal diri bila mendengar perkongsian seorang sahabat dari UTM. Konsisten menyelesaikan bacaan kalam 14 juzuk setiap minggu. Allah Kareem. Masakan ada pemuda sepertinya di kala ini. Ma'thurat, dhuha, tahajjud rutin harian. Jarang sekali hari ditinggal tanpa terisi ibadah khusus.

Cemburu. Nyata ada berbuat yang lebih baik. Malu seketika rasanya. Segenap kesenangan diberikan masih tak mampu dibalas syukur. Doa tak putus agar sentiasa dinaungi rahmat Tuhan.

"Fizul, doakan ya segalanya lancar. Banyak azamnya ni. Takut tak terkejar" mohon saya.

"Apa yang diazam" beliau membalas.

"Macam-macam. Blog diupdate sekerapnya, fokus dalam pengajian, anak yang lebih prihatin dengan keluarga dan..."

"Dan apa Sufi?"

"..dimurahkan rezki mengumpul sedikit sumber materi guna menyunting bunga mekar di taman" saya menambah.

"Oh bagusnya. Baik nanti saya doakan" Fizul menutup bicara.

Senyuman kecil saya kuntumkan sebagai hadiah

4 comments:

dr.EISmaAdiba.. said...

hmmee....x de ke nawaitu nak belanja adik-beradik???

SufiSuci said...

ada. tapi afdhal utk urusan lain dahulu. Dah kaya kita borong pasar raya

ahmad said...

tika diri kegersangan,
hubungan dengan Allah dirasakan loggar,
tanggungjawab sesama manusia pula seakan pudar,
tarbiyah tidak pernah jemu memberi harapan baru,
agar ada pembaikan terus dilakukan

abu ridho said...

Tarbiyah mekar bak kuntuman bunga
Berbau harum merindu asmara
Asmara cinta, bukan asmara biasa
Diharung demi meraih redhaNya,

ku doakan azammu dititip perkenan Sana Penguasa